Mediamaz Work

mediamaz work

Mediamaz Work

Member of Mediamaz Group

struktur organisasi perusahaan

Pentingnya Struktur Organisasi Perusahaan

Keberadaan struktur organisasi dalam suatu perusahaan merupakan suatu landasan penting yang tidak dapat dibiarkan begitu saja. Struktur organisasi memungkinkan setiap karyawan mengetahui siapa saja orang-orang yang ada dalam timnya serta peran dan fungsinya masing-masing. Tidak berhenti sampai disitu, struktur organisasi juga berperan dalam membentuk alur komunikasi perusahaan.

Melalui penjelasan singkat di atas, dapat disimpulkan bahwa pentingnya struktur organisasi tidak bisa dianggap remeh. Pada dasarnya struktur organisasi tidak hanya mempengaruhi operasional suatu perusahaan tetapi juga menjadi salah satu faktor penentu tercapainya tujuan perusahaan.

Kami telah merangkum poin-poin penting mengenai pentingnya struktur organisasi dalam artikel ini. Kamu bisa baca sampai habis artikel ini untuk mendapatkan gambaran lengkap tentang apa itu struktur organisasi dan mengapa itu penting!

Mengenal Struktur Organisasi Perusahaan

Struktur organisasi adalah struktur organisasi yang dibentuk untuk menentukan bagaimana kedudukan, peran dan tanggung jawab ditugaskan dalam perusahaan. Pengaturan ini membantu perusahaan menentukan sistem pelaporan dan siapa yang bertanggung jawab dalam pengambilan keputusan.

Elemen kunci struktur organisasi

Mengingat pentingnya struktur organisasi terhadap keberhasilan tujuan bisnis, maka bisnis (besar dan kecil) setidaknya harus memiliki kemampuan untuk memasukkan elemen berikut dalam struktur organisasinya:

1. Spesialisasi pekerjaan

Spesialisasi sering disebut peran atau deskripsi pekerjaan. Dari spesialisasi pekerjaan, perusahaan dapat menggali tanggung jawab masing-masing kelompok atau individu dalam organisasi. Penting untuk diingat bahwa spesialisasi pekerjaan harus dibuat sejelas mungkin sehingga perusahaan dapat memperoleh dan mempekerjakan pekerja yang berkualitas tinggi dan memiliki keterampilan yang sesuai.

2. Command Flow

Command Flow berfungsi sebagai panduan formal untuk komunikasi dalam suatu perusahaan. Ini termasuk siapa yang harus dihubungi, dengan siapa tim berkolaborasi, dan banyak lagi.

3. Departmenting

Mengelompokkan orang ke dalam kelompok-kelompok tertentu menurut keahlian dan jenis pekerjaan tertentu sering disebut departementalisasi. Contoh departemen yang pastinya sudah tidak asing lagi bagi Anda adalah sumber daya manusia (SDM), penjualan, pemasaran, kreatif, dll. Anggota departemen atau tim berbagi keterampilan yang sama dan bekerja sama dalam sebuah proyek. Setiap divisi biasanya dipimpin oleh seorang direktur eksekutif.

4. Rentang kendali

Rentang kendali adalah jumlah anggota tim yang secara resmi melapor kepada manajer tertentu. Jika manajer memiliki jumlah anggota tim yang sangat banyak, departemen ini sering kali akan dibagi menjadi banyak departemen kecil.

5. Sentralisasi dan Desentralisasi

Istilah sentralisasi dan desentralisasi mengacu pada pengaruh manajemen puncak terhadap organisasi. Tentu saja, semua pemimpin mempunyai kekuasaan atas organisasinya. Struktur manajemen yang terdesentralisasi direkomendasikan karena Proses pengambilan keputusan lebih cepat
Seluruh karyawan diberi wewenang untuk memenuhi perannya dan mengambil keputusan sesuai keinginannya.

6. Formalisasi

Formalisasi menentukan tingkat standardisasi yang ada di seluruh organisasi dan berdampak pada fungsi, sistem, uraian tugas, dan arus informasi. Organisasi dengan tingkat formalisasi yang tinggi seringkali lebih matang. Memang formalisasi membuat sistem bisnis menjadi lebih terorganisir dan sistematis.

Jenis dan Struktur Sebuah Organisasi

Dalam sebuah struktur organisasi bisa di implememtasikan kedalam beberapa jenis, beberapa jenis diantaranya adalah:

1. fungsional

Struktur organisasi fungsional dianggap sebagai struktur yang paling cocok untuk usaha kecil karena memungkinkan desentralisasi pengambilan keputusan yang jelas namun tidak kaku.

2. Divisi

Tipe ini merupakan pilihan terbaik untuk usaha skala besar. Oleh karena itu, tidak heran jika banyak perusahaan yang menerapkan struktur organisasi departemen. Tipe ini juga merupakan tipe struktur organisasi yang paling umum dan familiar bagi sebagian besar orang. Hal ini dikarenakan divisi memungkinkan perusahaan memiliki lebih banyak spesialisasi.

3. Matriks

Dalam struktur organisasi matriks, karyawan bekerja dalam tim fungsional dan project yang mungkin terstruktur secara berbeda. Karyawan kemudian biasanya melapor kepada dua atasan: yang salah satunya mengawasi pekerjaan sehari-hari, sedangkan yang lainnya mengawasi project besar.

4. Tim Proyek

Tim proyek yang anggotanya mengerjakan proyek tertentu tanpa hierarki tetap. Pegawai melapor kepada atasannya masing-masing, namun juga bekerja untuk menunjang misi departemen lain yang dipimpin oleh atasan yang berbeda.

5. Flat

Struktur organisasi datar dapat dikatakan hampir tidak memiliki hierarki. Hierarki minimal ini memungkinkan setiap individu termotivasi untuk mengambil keputusan, mengambil tanggung jawab atas tugas tertentu, dan memfasilitasi pemecahan masalah.

6. Jaringan

Singkatnya, struktur organisasi jaringan adalah struktur yang terdiri dari orang-orang dengan status tetap, seperti pekerja lepas. Struktur seperti ini sering ditemukan dalam asosiasi profesi.

Tujuan Adanya Struktur Organisasi

dalam sebuah perusahaan, organisasi merupakan hal yang penting. Beberapa tujuan nya adalah sebagai berikut:

1. Membangun Hierarki

Fungsi dasar struktur organisasi adalah untuk memberikan rantai komando yang jelas dan menentukan karyawan mana yang melapor kepada manajer mana. Struktur tersebut juga menentukan siapa yang bertanggung jawab untuk mengevaluasi kinerja karyawan.

2. Membentuk departemen dan tim

Membuat struktur organisasi membantu perusahaan mengidentifikasi jenis talenta yang dibutuhkan, yang kemudian dikelompokkan ke dalam berbagai jenis departemen dan tim. Dari daftar departemen dan tim, perusahaan akan memvisualisasikan tanggung jawab dan cara kolaborasi antar departemen.

3. Pengambilan keputusan dan akuntabilitas

Struktur organisasi berguna dalam mengidentifikasi pengambil keputusan. Beberapa perusahaan menerapkan fleksibilitas untuk mempercepat proses pengambilan keputusan, sehingga tidak semua keputusan dapat diambil oleh manajemen saja. Dalam hal ini, struktur organisasi dapat mengidentifikasi dengan jelas keputusan mana yang memerlukan persetujuan manajemen dan siapa yang akan mengambil keputusan tersebut.

4. Identifikasi potensi pengembangan karir
Struktur organisasi memberikan peluang untuk kemajuan karir ke posisi yang lebih senior dan pemahaman yang jelas tentang tanggung jawab posisi tersebut.

Manfaat Struktur Organisasi yang Baik

Dari enam jenis struktur organisasi yang telah disebutkan sebelumnya, jenis struktur organisasi yang anda pilih pada akhirnya akan mempengaruhi semua orang dalam organisasi, mulai dari manajemen hingga entry level. Jadi, penting untuk menganalisis terlebih dahulu kebutuhan dan tujuan organisasi agar struktur organisasi dapat berfungsi dengan baik dan perusahaan dapat merasakan manfaat dari struktur organisasi itu sendiri.

1. Struktur organisasi yang baik memudahkan pencapaian tujuan melalui koordinasi yang baik seluruh kegiatan
Dalam struktur organisasi yang baik, konflik antar individu atas kompetensi akan dikurangi seminimal mungkin
2. Struktur organisasi menghilangkan tumpang tindih dan duplikasi pekerjaan
3. Struktur organisasi mengurangi kemungkinan terjadinya peran karyawan tidak jelas
4. Struktur organisasi memudahkan promosi karyawan individu
5. Struktur organisasi struktur organisasi membantu mengelola gaji
6. Komunikasi lebih mudah di semua tingkatan dalam organisasi hierarki
7. Organisasi yang terstruktur dengan baik memberikan landasan yang kuat untuk perencanaan yang efektif
8. Struktur organisasi membantu peningkatan kerjasama dan rasa bangga antar anggota organisasi
Mendorong kreativitas

bootcamp translator

0/5 (0 Reviews)

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Scroll to Top