Mediamaz Work

mediamaz work

Mediamaz Work

Member of Mediamaz Group

Masa Depan Tenaga Kerja Manual: Akankah Tergantikan oleh Mesin?

Kemajuan teknologi robot dan otomatisasi semakin pesat, memunculkan pertanyaan yang cukup krusial: Apakah robot akan menggantikan peran pekerja manual di masa depan? Bayangkan Anda masuk ke supermarket tanpa adanya staf, kemudian memesan produk menggunakan kode QR, membayar menggunakan dompet digital, melihat robot mengantarkan barang belanjaan Anda, dan kemudian Anda mengambilnya, dan bergegas pergi.

Memang terlihat sangat sci-fi dan futuristik, namun dengan cepatnya perkembangan teknologi dan otomatisasi saat ini, hal tersebut semakin mungkin untuk terjadi. Namun, jika semua pekerjaan nanti digantikan oleh robot, bagaimana dengan pekerja manusianya, apa yang akan terjadi pada mereka?

Artikel terkait : Jurusan Sastra Tidak Harus Jadi Sastrawan! Berikut Prospek Kerja Jurusan Sastra

Setiap minggu seolah-olah muncul studi atau artikel baru tentang potensi perampasan pekerjaan oleh robot dan kecerdasan buatan. Namun, ketakutan berlebihan kita terhadap robot “pencuri pekerjaan” dapat membuat kita melebih-lebihkan dampak otomatisasi dan mengaburkan poin penting lainnya. Di banyak industri jasa, justru tenaga manusia menjadi tanda kemewahan. Jadi, di saat yang sama robot menggerus pekerjaan manufaktur, permintaan akan layanan yang sangat bergantung pada keterampilan manusia justru melonjak.

Juga ada tren restoran dengan bahan organik lokal yang seringkali berasal dari peternakan lebih kecil dan kurang mekanis. Ada peningkatan pesat jumlah kilang anggur dan bir kecil di mana sentuhan personal dan seringkali tur fasilitas menjadi bagian penting dari daya tarik mereka.

Artikel terkait : Mengenal Co-Working Space Yang Sering Digunakan Para Pekerja Hybrid dan Remote

Saat di mana peningkatan otomatisasi secara teknologi memungkinkan, perusahaan menggunakan ketidakotomatisan mereka sebagai nilai jual. Mereka melakukannya karena pelanggan menyukai perasaan koneksi pribadi dengan para petani, pembuat bir, dan pengrajin yang membuat produk yang mereka beli.

Di tengah keluhan pelanggan bahwa rantai kopi asal Seattle ini telah mereduksi seni menyeduh kopi menjadi proses mekanis dengan romansa ala jalur perakitan, barista Starbucks diminta untuk berhenti membuat banyak minuman sekaligus.

Seorang barista Starbucks di Minnesota mengeluh bahwa aturan baru tersebut “dalam beberapa kasus, menggandakan waktu yang dibutuhkan untuk membuat minuman.” Hal ini tidak hanya buruk bagi keuntungan, tetapi juga dapat merepotkan pelanggan dengan antrian yang lebih panjang dan lambat.

Namun, manajemen Starbucks memahami sesuatu yang penting tentang bisnis mereka: Orang tidak pergi ke Starbucks hanya untuk mendapatkan secangkir kopi lagipula, ada banyak cara yang lebih murah dan lebih cepat untuk mendapatkan kopi.

Orang pergi ke Starbucks karena mereka menikmati pengalamannya, dan pengalaman itu memiliki dimensi performatif yang penting, pelanggan ingin merasa barista mencurahkan perhatian pribadi saat menyiapkan kopi mereka. Dan Starbucks bukanlah kedai kopi paling mewah di sekitar. Para pencinta kopi sejati menolak meminum kopi di sana, lebih memilih kedai kopi independen dengan biji kopi fair-trade yang eksotis.

Proses membuat kopi di kedai-kedai ini seringkali lebih rumit daripada di Starbucks. Dan karena kedai-kedai ini seringkali lebih kecil dan tidak memiliki branding Starbucks yang menarik pelanggan, barista cenderung melayani lebih sedikit pelanggan seringkali menyebabkan harga yang lebih tinggi.

Namun, banyak pecinta kopi tidak peduli. Hal ini membantu menjelaskan mengapa masih ada pasar yang besar bagi orang untuk membuat kopi, bahkan saat mesin kopi menjadi semakin canggih. Kopi mungkin bukan industri terpenting di AS, tapi tren serupa bisa dilihat di banyak sektor ekonomi Amerika. Salah satu cara melihatnya adalah dengan melihat proyeksi Departemen Tenaga Kerja AS tentang pekerjaan-pekerjaan dengan pertumbuhan tercepat di AS antara 2014 dan 2024.

Kecerdasan buatan (AI) memang membuka banyak peluang, namun kekhawatiran terbesarnya adalah potensi hilangnya pekerjaan, karena otomatisasi menggantikan tugas-tugas tertentu yang sebelumnya dilakukan manusia. Riset memperkirakan, AI dapat membuat sekitar 400 juta hingga 800 juta orang kehilangan pekerjaan atau beralih profesi pada tahun 2030.

Teknologi AI, seperti robotika dan pembelajaran mesin, mampu mengotomatiskan tugas rutin dan repetitif di berbagai sektor. Hal ini otomatis mengurangi kebutuhan akan jenis pekerjaan tertentu. Industri seperti manufaktur, layanan pelanggan, transportasi, dan entri data termasuk yang paling rentan terhadap penggusuran pekerjaan akibat otomatisasi.

Kecerdasan Buatan (AI) memang  berpotensi menyebabkan hilangnya beberapa pekerjaan, tetapi di sisi lain,  kekuatannya juga bisa menciptakan peluang kerja baru dan meningkatkan kompetensi pada peran yang sudah ada. Seiring perkembangan teknologi AI, akan muncul profesi-profesi baru untuk mengembangkan,  menerapkan, dan memelihara sistem AI.

Kita bisa ngobrol dengan Chat GPT, membuat design website mengandalkan AI, bahkan mengenerate gambar secara otomatis; gaya hidup yang bergantung pada kecerdasan buatan ini sudah dan akan terus menjadi keseharian kita.

Namun, apakah ada yang bisa menggantikan peran-peran yang mengandalkan perhatian, pelayanan, atau kenyamanan yang terjalin melalui pengalaman subjektif atau percakapan? Berikut adalah beberapa pekerjaan yang takkan tergantikan oleh AI:

1. Terapis dan Konselor

Peran mereka yang terkait dengan kesehatan mental, konseling, dan terapi sangat membutuhkan empati, pendengaran aktif, dan pemahaman emosi manusia. Kemampuan membangun hubungan kepercayaan, beradaptasi dengan kebutuhan individu, dan menawarkan bimbingan personal membuat profesi ini sangat bergantung pada interaksi manusia.

Segala hal yang terkait dengan terapis dan konselor berkaitan dengan kecerdasan emosional. Meski AI mungkin dapat membantu memprediksi gangguan, mempersonalisasi terapi, dan bahkan memberikan dukungan langsung, ia tidak akan pernah bisa menggantikan peran terapis yang penuh perhatian dan welas asih.

2. Pekerjaan Sosial dan Pengabdian Masyarakat

Pekerja sosial membantu individu dan komunitas yang menghadapi berbagai tantangan, seperti kemiskinan, penganiayaan, atau masalah kesehatan mental.

3. Musisi

Musik dan berbagai seni pertunjukan lainnya sangat terkait dengan curahan perasaan dan kreativitas Kemampuan untuk menuangkan pengalaman pribadi, emosi, dan improvisasi ke dalam pertunjukan, serta pemahaman intuitif tentang ritme, dinamika, dan ekspresi, membuat musisi manusia tetap berada di jantung penciptaan musik.

4. Strategis dan Analis Tingkat Tinggi

Kecerdasan buatan memang ahli dalam mengolah dan menganalisis data dalam jumlah besar. Ia bahkan bisa mengajukan ide dan menjadi sumber inspirasi. Namun, interpretasi akurat atas hasil analisis tersebut tetap membutuhkan keahlian manusia. Analis dan ilmuwan adalah profesi yang takkan tergantikan AI, karena mereka membutuhkan pengetahuan dan kemampuan berpikir kritis untuk menarik kesimpulan dan mengenali pola.

5. Peneliti dan Ilmuan

Ilmuwan bereksperimen. Mereka menganalisis data dan menarik kesimpulan berdasarkan pengetahuan dan pengalaman mereka.

6. Seni Pertunjukan

Profesi di bidang seni pertunjukan adalah sesuatu yang takkan pernah digantikan AI. Ekspresi, kelincahan, dan gerakan presisi yang ditampilkan oleh penari profesional dan seniman teater tak bisa ditiru AI.

Menyutradarai pementasan atau membuat koreografi tarian juga merupakan tugas yang belum bisa dipelajari AI dalam waktu dekat. Demikian pula, AI belum mampu menggantikan profesi lain seperti pesulap, akrobat, dan seniman sirkus.

7. Hakim

Kecerdasan buatan memang unggul dalam menangani tugas-tugas hukum yang repetitif. Namun, empati manusia dan pertimbangan etis membuat AI pengganti hakim sepenuhnya sulit terwujud.

Pendekatan hibrid dengan AI yang membantu hakim dalam area tertentu seperti analisis data mungkin lebih feasible. Profesi hukum kemungkinan besar akan melihat AI sebagai alat pendukung, bukan pengganti penuh para hakim.

8. Peran Kepemimpinan dan Manajemen

Manajer dan pemimpin di organisasi manapun harus menilai tren pasar, persaingan, dan strategi bisnis jangka panjang.

Keputusan mereka melibatkan penimbangan berbagai faktor, mempertimbangkan risiko, dan membuat pilihan yang selaras dengan tujuan dan nilai-nilai organisasi.

9. Posisi Human Resources dan Akuisisi Talenta

Human resources adalah salah satu pekerjaan yang takkan tergantikan AI. Profesional HR menangani berbagai aspek manajemen karyawan, termasuk rekrutmen, pelatihan, penyelesaian konflik, dan kesejahteraan karyawan.

Peran mereka melibatkan empati, memahami dinamika manusia, dan membuat penilaian subjektif berdasarkan situasi individu. Namun, human resources tetap bisa memanfaatkan alat AI untuk menyaring pelamar kerja, membuat email, mengatur jadwal kerja, dan tugas-tugas rutin lainnya.

10. Posisi Layanan dan Dukungan Pelanggan

Staf layanan dan dukungan pelanggan menangani pertanyaan, keluhan, dan penyelesaian masalah untuk pelanggan. Peran mereka melibatkan komunikasi yang penuh empati, pendengaran aktif, dan pemahaman kebutuhan pelanggan yang beragam. Selain itu, agen manusia dapat beradaptasi dengans situasi unik dan menawarkan dukungan emosional, yang meningkatkan kepuasan pelanggan.

11. Dokter Bedah dan Tenaga Kesehatan

Kecerdasan buatan memang semakin bermanfaat dalam dunia kesehatan, terutama untuk membantu diagnosis certain kondisi. Namun, keputusan medis kompleks yang melibatkan empati, interaksi pasien, dan pertimbangan etis tetap berada di tangan para profesional. Menangani pasien membutuhkan pendekatan holistik yang memadukan pengetahuan medis dengan penilaian personal. Sehingga, industri medis masih menjadi rumah aman bagi profesi yang takkan tergantikan AI.

12. Atlet

Sama seperti kesehatan, AI mulai merambah dunia olahraga. Tapi atletik adalah salah satu profesi yang takkan tergantikan AI. Olahraga yang menuntut kelincahan fisik, koordinasi, dan gerakan presisi, seperti senam, skating, atau bela diri, membutuhkan tingkat keterampilan dan atletis yang melampaui kemampuan AI saat ini.

Untuk informasi lebih lanjut, Anda bisa menghubungi Kami melalui WhatsApp disini atau melalaui instagram @mediamazwork 

Mediamaz Work adalah bagian dari Mediamaz Work dan telah berdiri sejak tahun 1998 di bawah PT Mediamaz Solusindo Nusantara dan sudah melayani berbagai jenis klien lebih dari 20 tahun. Dengan pengalaman dan konsistensi Kami dalam memberikan pelayanan terbaik kepada klien, sampai saat ini Kami dipercaya dan diakui sebagai penyedia jasa penerjemah tersumpah.

Kualitas merupakan prioritas utama Kami dalam memberikan pelayanan jasa yang perusahaan Kami tawarkan. Sesuai dengan Sertifikasi ISO 9000 : 2015 yang merupakan dasar kontrol kualitas yang digunakan oleh perusahaan kami, sehingga Anda tidak perlu khawatir dengan kualitas layanan yang Kami berikan.

Selain itu Tim penerjemah kami tergabung dari beberapa organisasi besar, yakni Penerjemah Tersumpah, Penerjemah HPI, dan Penerjemah Freelance.

Profesional & Berpengalaman

Tim interpreter kami terdiri dari tim ahli bahasa yang sudah berpengalaman dalam mengerjakan berbagai macam proyek terkait bahasa.

Akurat

Hasil terjemahan oleh tim interpreter kami dijamin 100% akurat dan sudah tidak diragukan lagi kualitasnya.

Konsultasi Kapanpun

Sebelum melakukan pemesanan jadwal, Kamu bisa berkonsultasi dengan tim interpreter kami perihal kebutuhan acara.

Tanpa Biaya Tambahan

Kamu tidak perlu pusing lagi soal biaya, karena Kamu hanya perlu membayar jasa kami dan tidak perlu membayar biaya tambahan.

Menjadi Translator:

Hire Translator:

  • Outsourcing Translator & Interpreter
  • Headhunter Translator & Interpreter
  • Freelance Translator & Interpreter

Temukan 500+ Pekerjaan & Proyek Terjemahan:

  • Job Search Translator & Interpreter
  • Recruitment Translator & Interpreter
  • Consultant Translator & Interpreter
  • Join Our Translator & Interpreter Team
0/5 (0 Reviews)

Tinggalkan Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Scroll to Top