Mediamaz Work

mediamaz work

Mediamaz Work

Member of Mediamaz Group

bisnis model canvas

Panduan Lengkap Mengimplementasikan Business Model Canvas

Bagi siapapun yang ingin membangun bisnis harus memahami Bisnis Model Canvas (BMC). Sebab, BMC telah membantu banyak pebisnis meningkatkan usaha untuk menjangkau pasar yang lebih luas. Sehingga BMC memiliki peranan yang sangat penting bagi para entrepreneur.

BMC dikembangkan oleh Alexander Osterwalder dan Yves Pigneur, hingga saat ini BMC telah berperan dalam mengembangkan ratusan bisnis di seluruh dunia. Jika anda memiliki niatan untuk membangun bisni, maka artikel ini akan membantu anda memahami BMC dan meraih kesukses dalam usaha anda.

Apa itu BMC?

Apa itu Bisnis Model Canvas?

Sebelum anda menerapkan BMC dalam bisnis anda. Mari berkenalan lebih dulu dengan BMC. Bisnis Model Canvas atau BMC  adalah suatu alat manajemen strategis yang dikembangkan oleh Alexander Osterwalder dan Yves Pigneur pada tahun 2008.

BMC dirancang untuk membantu pengusaha, Perusahaan, atau individu dalam merancang dan memahami elemen penting dalam bisnis mereka.

Dalam BMC anda akan mendapatkan gambaran sederhana dan terstruktur yang terbagi dalam 9 elemen utama. Elemen tersebut terbagi menjadi berbagai aspek dari sebuah bisnis secara komprehensif, dan untuk memahami ke Sembilan elemen penting tersebut perhatikan penjelasan di bawah ini.

  1. Proposisi Nilai (Value Proposition)
  2. Segmen Pelanggan (Customer Segments)
  3. Saluran Distribusi (Channels)
  4. Hubungan dengan Pelanggan (Customer Relationships)
  5. Sumber Pendapatan (Revenue Streams)
  6. Sumber Daya Kunci (Key Resources)
  7. Kegiatan Kunci (Key Activities)
  8. Mitigasi Risiko (Key Partnerships)
  9. Struktur Biaya (Cost Structure)

Dengan sembilan elemen yang dimiliki BMC anda bisa meningkatkan visibilitas bisnis dan meraih kesuksesan.

Cara mengimplementasikan BMC ke Bisnis Anda

Implementasi Business Model Canvas (BMC) ke dalam bisnis dapat menjadi langkah strategis yang sangat penting untuk merancang, mengelola, dan mengoptimalkan model bisnis Anda. Berikut adalah langkah-langkah praktis untuk mengimplementasikan BMC ke dalam bisnis Anda:

1. Asah Pemahaman Terhadap BMC:

Sebelum mulai, pastikan tim manajemen dan pemangku kepentingan bisnis memahami dengan baik konsep BMC. Adakan sesi pelatihan atau workshop untuk memastikan bahwa semua orang terlibat memahami tujuan dan kegunaan BMC.

2. Identifikasi dan Libatkan Pemangku Kepentingan:

Identifikasi pemangku kepentingan utama yang terlibat dalam bisnis Anda, seperti anggota tim manajemen, karyawan, pelanggan, dan mitra bisnis. Libatkan mereka dalam proses implementasi BMC untuk mendapatkan perspektif yang beragam.

3. Sesi Perancangan Bersama:

Ajak tim Anda untuk sesi perancangan bersama. Gunakan kertas besar atau perangkat lunak khusus untuk membuat BMC. Diskusikan setiap elemen secara mendalam, dan dorong tim untuk memberikan ide-ide kreatif.

4. Prototipe Awal BMC:

Buat prototipe BMC berdasarkan diskusi dan ide-ide yang dihasilkan. Ini adalah versi awal BMC yang dapat diuji dan diperbaiki seiring waktu. Pastikan prototipe mencakup informasi yang cukup untuk mencerminkan strategi bisnis secara komprehensif.

5. Uji Prototipe dengan Pemangku Kepentingan:

Setelah prototipe BMC dibuat, uji dengan melibatkan pemangku kepentingan seperti anggota tim, pelanggan, dan mitra bisnis. Dapatkan umpan balik yang jujur dan berharga untuk memastikan bahwa BMC mencerminkan visi dan strategi bisnis yang akurat.

6. Perbarui BMC Secara Berkala:

Bisnis tidak statis, begitu juga BMC. Perbarui BMC secara berkala untuk mencerminkan perubahan dalam bisnis, pasar, atau lingkungan eksternal. Pastikan bahwa BMC selalu up-to-date dan relevan dengan arah bisnis Anda.

7. Terapkan Hasil Analisis BMC:

Gunakan BMC sebagai panduan untuk mengambil keputusan strategis. Implementasikan hasil analisis BMC dalam perencanaan bisnis, strategi pemasaran, pengelolaan sumber daya, dan pengembangan produk atau layanan.

8. Sosialisasikan dan Integrasikan:

Sosialisasikan BMC ke seluruh organisasi. Pastikan semua orang memahami dan mengadopsi prinsip-prinsip BMC dalam pekerjaan sehari-hari mereka. Integrasikan BMC ke dalam budaya bisnis untuk memastikan kesinambungan penggunaannya.

Dengan mengikuti langkah-langkah ini, Anda dapat mengimplementasikan Business Model Canvas ke dalam bisnis Anda dengan efektif. BMC bukan hanya alat gambaran, tetapi juga panduan strategis yang dapat membantu Anda mengoptimalkan kinerja bisnis, merespons perubahan pasar, dan mencapai kesuksesan jangka panjang.

0/5 (0 Reviews)

Tinggalkan Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Scroll to Top